Untuk Memilih Tajuk Artikel Dalam Blog Ini, Sila Taip Perkataan di sini.

13 Ogos 2011

Usah Gadai Agama Untuk Dapat Bantuan



Tadi berlansung majlis penyerahan bantuan hari raya kepada fakir dan miskin di daerah Kluang. Alhamdulillah tahun ini MAIJ memperuntukkan sejumlah RM 245,620 kepada mereka. Ini belum termasuk bantuan kepada saudara kita daerah Kluang yang dijangka tidak lama lagi. Mudah-mudahan, dengan sumbangan ini, dapat menambah keceriaan mereka menghadapi hari raya nanti.

Peringatan Pada Semua

Dalam ucapan saya tadi, saya menekankan beberapa perkara sebagai peringatan kepada penerima bantuan. Antaranya, mengenai sikap sesetengah orang Islam yang sanggup meminta bantuan dari badan agama lain. Golongan ini ada yang tidak datang pun kepada Majlis Agama Islam, ada juga yang sudah dapat bantuan tapi tak merasa cukup dan ada juga yang memohon kerana tidak layak.

Datanglah ke Majlis Agama Islam, kenapa tidak datang kalau merasakan mereka layak berbuat demikian terutama kepada fakir dan miskin dan asnaf yang 8. Yang rasa tak cukup dengan bantuan  yang dah dapat, mereka kena faham yang peranan Majlis Agama Islam adalah untuk membantu dan bukannya untuk membiayai 100 peratus. Contohnya bantuan kepada pelajar Islam ke universiti, kita bukanlah membayar sepenuhnya yuran kemasukan tetapi meringankan bebanan saja. Begitu juga dengan bantuan lain.

Ada juga orang yang sudah dapat dari Masjlis Agama Islam tapi pergi ke tempat lain dan menipu kononnya mereka tidak dapat bantuan lansung. Kepada orang yang memohon tetapi permohonannya ditolak, mereka kena faham mengenai prosedur yang ditetapkan. Soal pengagihan ini bukan perkara yang mudah. Kita tidak mahu pihak yang tidak layak, mengambil kesempatan untuk mendapatkan wang mudah sedangkan mereka tidak layak. Sebab itulah prosedurnya perlu diikuti. Sekiranya permohonan ditolak, sekiranya mereka rasa tidak wajar, mereka boleh membuat rayuan sekali lagi.

Yang tidak eloknya, apabila mereka gagal dapat bantuan, mereka pergi ke pihak agama lain. Kita perlu sedar yang agama lain ini mempunyai misi dan visi untuk menyebarkan agama mereka dengan pelbagai cara. Antaranya dalah dengan bantuan, kebajkan dan kerja-kerja amal. Target mereka adalah orang susah dan tercicir. Lambat laun orang ini akan dekat dan mesra dengan agama itu.

Puasa Adalah Ujian

Sejauhmana  ibadah puasa kita hanya Allah yang mengetahui. Sebab itu puasa ini Allah tidak tentukan berapa pahala dan ganjaran kerana orang yang betul-betul manfaatkan bulan Ramadhan ini akan mendapat pahala yang lebih besar.

Bagaimana dulu orang Islam buat kali pertamanya berpuasa pada tahun kedua hijrah, orang Islam menerima ujian yang cukup hebat. Tahun itulah orang Islam diuji dengan Perang Badar yang para sahabat beranggapan, kalau Islam kalah dalam peperangan itu, Islam akan terhapus. Tapi berkat kesungguhan orang Islam berjihad dalam bulan Ramadhan, akhirnya Allah memberikan kemenangan kepada Islam. Walaupun dengan serba kekurangan dengan jumlah tentera hanya 313 orang, telah berjaya mengalahkan 1000 tentera kufar.

Kenapa kita kalah dengan ujian yang tidak seberapa sekarang. Tidak dapat bantuan dari orang Islam, kenapa kita minta pada agama lain ? Pokok pangkalnya adalah akidah. Harap-harap tidak ada orang Islam yang merestui atau mempertahankan tindakan mereka ini. Kalau mereka marah kepada satu pihak sekali pun, kenapa mereka sanggup menjual agama dan akidah mereka. Soal akidah bukan satu perkara yang boleh dibuat main atau gurauan. Kita bimbang kalau ada umat Islam, syahadah mereka boleh gugur dan dalam istilah lain, boleh terkeluar dari Islam.

Sahabat disiksa

Bilal bin Rabah disiksa dengan begitu teruk di padang pasir kerana keislamannya. Sumaiyah dan suaminya Yasir mati syahid kerana mempertahankan syahadahnya. Kabab bin Art disiksa dengan kejam menggunakan batu panas yang dibakar dan diletakkan di belakang badannya. Ujian dan pengorbanan ini sangat besar serta tidak dapat dibandingkan dengan pengorbanan kita hari ini yang hidup serba keselesaan.

 Segenggam beras orang terdahulu, tidak mungkin sama dengan segenggam emas pengorbanan orang sekarang. Tetapi mereka sanggup menghadapi semua ini kerana keimanan mereka yang teguh. Tapi kenapa ada orang kita hari ini, kerana hendak mendapatkan bantuan percuma, mereka sanggup menyerah kepada agama lain ?

Orang Islam Perlu Berjaya dalam Kewangan

Sahabat yang mashur dengan kekayaannya adalah Abdul Rahman bin Auf yang dijanjikan syurga kerana hartanya. Dengan kekayaannya itulah, orang Islam dapat dibantu semasa orang Islam menghadapi ujian perit terutama sewaktu tempoh pemulauan di Mekah. Begitu juga dengan isteri Nabi, Siti Khadijah yang meninggal dunia tanpa meninggalkan harta yang banyak sedangkan asalnya dia seorang yang kaya raya. Ini semua kerana beliau telah banyak berkorban memberi bantuan sewaktu orang Islam ditindas termasuk menghantar bahan makanan di khemah-khemah dan pergunungan.

Orang kita perlu berjaya, bekerja, berusaha sehingga menjadi kaya dan senang. Kalau umat Islam kaya, maka zakat dan sedekah akan bertambah. Insyaallah, dengan ini umat Islam akan terbela.

4 ulasan:

  1. Tahniah ustaz.... pendapat yang baik dan berani.

    BalasPadam
  2. Mantap..
    Tapi macam mana nak supaya lekat di hati? Kena cadang misalnya ketua kampung tiap2 kariah masing2 mewajibkan semua yg terima bantuan2 tu (biasanya ketua kg yg pantau & ada list nama2) attend majlis ilmu kat surau2 anjuran pejabat agama daerah masing2, sebulan 2 kali ke. Kalau tak attend, kena tunjuk sebab & kalau tak memuaskan hati, amik tindakan. Tuntut ilmu agama kan wajib lelaki & wanita.

    Bantuan duit/material diberi bersama bantuan ilmu.

    tok

    BalasPadam
  3. perlu berjaya dalam poligami jugak...

    BalasPadam
  4. Assalamualaikum ustaz...suatu pendapat yg baik...

    BalasPadam

Dipersilakan komen.