Untuk Memilih Tajuk Artikel Dalam Blog Ini, Sila Taip Perkataan di sini.

11 Disember 2013

Beritahu Isteri Nak Pergi Econsave, Tapi Kena Tangkap Beli Nombor Ekor

Seorang lelaki umur 50-an, punyai isteri dan 5 orang anak. Bekerja sebagai tukang masak di sebuah kedai makan. Petang tu dalam jam 2.30 petang, dia keluar dari rumah, katanya nak beli barang makanan di pasaraya Econsave. Dia memang pergi Econsave dan beli barang seperti yang dia kata.
 Lepas tu dia ke sebuah kedai mamak dan jumpa dua orang kawan yang tengah bincang pasal nombor baik. Kawan dia tu kasi nombor yang katanya boleh  naik hari tu. Dia pun pergi ke kedai nombor ekor naik kereta dia. Kereta berhenti tak jauh dari kedai nombor ekor tu. Berhenti saja, dia tengok-tengok keadaan sekeliling dan bila rasa 'line clear' barulah dia masuk ke kedai nombor ekor tu. Dalam kedai tu tak ramai, cuma dia dan dua orang lelaki bukan Islam yang sedang beratur.

Dia pun beli nombor yang kawan dia kasi dengan harga RM4 dan RM 2 lagi nombor empat angka yang dia selalu ikut dan bertahun tapi tak pernah kena. Selesai saja dia beli, dia semak nombor yang dia beli, betul ke tidak nombor yang dia pesan tu. Dia pun keluar tapi iba-tiba dia terkejut apabila dihampiri 3 orang lelaki berpakaian biasa.
"Maaf encik... saya penguatkuasa Jabatan Agama". Kata salah seorang lelaki yang menahannya sambil menunjukkan kad kuasa. Masa tu jam 4.50 petang.

Masa itu juga kaki dia lemah dan macam nak pengsan. Dia pegang dada dan menggigil. Nasib baik dia tak apa-apa. Dia ada sakit darah tinggi tapi terkawal dengan makan misai kucing hari-hari. Ops... bukan misai kucing yang hidup tu, ubat herba misai kucing.

Tiket judi harga RM 4 dan RM2 tu dirampas dari tangannya. Dia dibawa ke balai polis dan kemudiannya dibawa ke pejabat agama. Bila kena tangkap, dia perlukan penjamin. Pening kepala  juga dia, nak beritahu isteri, takut kena bebel. Dia pun telefon kawan dia yang kasi nombor kat kedai mamak tadi. Kawan dia kata nak datang jamin, tapi dah dekat jam 6.30, tak sampai-sampai lagi, rupanya terus tak datang. Dalam hati kawan dia, takut kawan dia pecah lubang yang dia kasi nombor sehingga kawan dia kena tangkap.

Bila dah tak ada jalan lain dan dari tadi penguatkuasa kata, kalau tak ada penjamin, dia akan dimasukkan ke dalam lokap polis. Memang dia tak sangguplah nak tidur lokap, berseluar dalam saja katanya. Dia pun terpaksa panggil isteri dia jamin. Maka sebelum jam 7.00 isteri dia datanglah dan memang betullah, kena bebel berguni-guni dulu sebagai muqaddimah, akhirnya jamin juga.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Dipersilakan komen.