Untuk Memilih Tajuk Artikel Dalam Blog Ini, Sila Taip Perkataan di sini.

26 Februari 2010

Jadi Penjamin Punya Pasal, duit habis lesap

Tadi petang, ada satu keluarga datang rumah iaitu suami, isteri dan anak dalam lingkungan 5 tahun. Dia nak minta bantuan kewangan untuk duit minyak kereta dia balik ke Pulau Pinang. Katanya, hari ini hari cuti, maka dia tak dapat ke pejabat Agama, maka ada orang beritahu, nak bantuan, datang saja rumah Kadi. Hairan juga, kenapa nak bantuan kena datang rumah saya tapi hari ini cuti Maulid, mungkin orang ini dalam kecemasan.

Orang ni dari Pulau Pinang naik keretapi, datang ke Kluang nak ambil kereta dari seseorang yang dia jadi  penjamin. Sebagai penjamin, dia dalam kerisauan kerana pemiliknya tak bayar lebih 5 bulan. Maka dia berunding untuk ambil saja kereta ini dan nak jual sambung bayar pada seudaranya di Pulau Pinang. Kalau dibiarkan saja manalah tahu kalau dia sebagai penjamin pun akan kena tindakan mahkamah. Jadi dia bertindak segera dan pemilik bersetuju untuk jual sambung bayar.

Mula datang tu, mesti ada rasa syak, betul atau tidak cerita ini, atau saja main-main nak cari kesempatan. Akhirnya saya percaya, mereka ikhlas. Percakapan suami isteri dalam loghat Kedah, bukan perkara yang direka-reka, saya yakin. Dia kerja di bendang, pendapatan dalam RM 1000 sebulan. Dia cuma nak duit minyak kereta untuk sampai ke Pulau Pinang. Maka dia dapatlah sikit bantuan, walaupun tak banyak. Saya nasihatkan dia ikut jalan lama untuk jimat tol ke Pulau Pinang. Dia salam saya dan ucap terima kasih sebelum pulang.

"Semoga Allah membalas jasa Tuan Kadi...". Dia kata, dan saya aminkan saja dalam hati.

Inilah hikayat seribu satu malam, kisah seorang penjamin orang beli kereta. Jadi kepada orang yang beli kereta yang ada penjamin, fikirkanlah nasib penjamin tu. Janganlah mendera hidup orang yang tak berdosa. Kenapa dulu masa nak mintak tolong kawan jadi penjamin, kita baik hati. Bila dah dapat loan bank, lain pula jadinya.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Dipersilakan komen.