Untuk Memilih Tajuk Artikel Dalam Blog Ini, Sila Taip Perkataan di sini.

21 Februari 2010

Susah Juga Mahu Ambil Bibik: Pokoknya ? Kena Kursus

Wah... nampaknya kalau nak ambil pembantu rumah, majikan kena pergi seminar atau kursus pulak.  Ada  masa ke majikan nak datang seminar ni ? Tambah lagi yang ramai ambil pembantu rumah ni orang berjawatan besar dan berpangkat besar sikit, nak ke dia datang kursus semata-mata nak ambil pembantu rumah ? Pening kepala juga dibuatnya yer... Maknanya, kalau orang yang bukan pangkat besar pun payah nak hadir seminar tu, maka orang yang berjawatan besar lagi susah.

Kalau setakat pembantu rumah tu yang kursus mungkinlah ada logiknya. Sebab dia datang dari negara asing seperti Indonesia, kenalah kursus/seminar untuk mengetahui budaya di sini. Jangan nanti dia 'mencarut'pada kita. Bukan niat dia nak mencarut, tapi maksud dia 'memerlukan', cuma dia mencarut bukan dengan niat dia.

" Bermula bulan depan, semua pembantu rumah asing yang baru masuk ke negara ini dan majikan mereka diwajibkan menghadiri satu seminar bagi memberi pendedahan tentang hak dan tanggungjawab mereka. Menteri Sumber Manusia Datuk Dr S. Subramaniam berkata seminar itu diharapkan dapat mengelakkan berlakunya perkara-perkara yang tidak diingini seperti kes penderaan dan kecurian di kalangan pembantu rumah asing."
Kalau kursus dah tentu kena bayar, berapa kena bayar untuk seminar, jangan tanya dulu. Pokoknya kena bayar pak. Mestilah bayar, takkan nak free jer, pergi toilet pun kena bayar, kereta berjalan kena bayar (minyak dan tol), kereta berhenti pun kena bayar (parking). Mungkin nanti adalah  syarikat yang dilantik untuk kendalikan seminar ni. Kalau kerajaan sendiri yang kendalikan, mungkin ada masalah lain yang timbul pula, banyak kena buat keja lain pula.

Tapi betul ke dengan ada seminar ni, akan kurang kes yang tidak diingini seperti penderaan, kecurian dan lain-lain yang menjadi penyebab utama kursus ini dibuat ? Pada saya, kursus ke tak kursus, kalau benda tu nak jadi, jadi juga. Kes curi sebab ada peluang, tamak, tak cukup duit dan sebagainya. Sama-sama lah kita fikir, nak komen kat sini pun boleh.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Dipersilakan komen.